Musibah

“Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa diri seseorang kecuali dengan izin Allah, dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, nescaya Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya”
[HR. Bukhari]

Categories: Mutiara Kata | Tinggalkan komen

Zuhud

Rasulullah s.a.w. berkata: “Berlaku zuhudlah di dunia nescaya engkau dicintai Allah. Berlaku zuhudlah pada apa yang ada di tangan manusia, nescaya engkau dicintai manusia.” ( Riwayat oleh Ibn Majah)

Categories: Pesan Rohani | Tinggalkan komen

Zuhud

” Zuhud itu bukanlah tidak berharta tetapi mengosongkan hati daripada mencintai harta secara berlebihan”

[ Iman Malik r.a ]

Categories: Mutiara Kata | Tinggalkan komen

Segalanya rahmat dari Allah..

Hidup ini penuh dengan tipu muslihat. Kadang-kadang kita merasa segala kemudahan, kesenangan dan kemewahan yang kita kecapi adalah dari usaha, kebijaksanaan, kekayaan dan keupayaan kita semata-mata.
Sedangkan kita lupa bahawa segalanya atas rahmat yang diberikan oleh Allah pada kita..
Kita diberi rahmat untuk mengerakkan sesuatu dan mendapatkan sesuatu.
Sampainya kita pada sesuatu matlamat adalah rahmat dari Allah, begitu juga sebaliknya.

[Kembara Hati ❤ ]

Categories: Pesan Rohani | Tinggalkan komen

Kebenaran itu adalah Kemerdekaan

“Orang yang berani berkata terus-terang adalah orang yang mendidik jiwanya sendiri MERDEKA.
Dan orang yang berani menerima perkataan terus-terang adalah orang yang membimbing jiwanya kepada KEMERDEKAAN.”

~ Sebab itu dapatlah dikatakan bahawa KEBENARAN ITU ADALAH KEMERDEKAAN.

– Prof. Dr. HAMKA

Categories: Mutiara Kata | Tinggalkan komen

Orang yang menang..

Orang yang menang sesungguhnya lebih banyak merasai kegagalan daripada orang yang gagal.”

-Pesan Orang Bijaksana.

Categories: Mutiara Kata | Tinggalkan komen

Meminta yang kedua…

‎”Andai anak Adam diberikan satu lembah emas, nescaya dia akan meminta yang kedua, sehingga tanah disumbatkan ke mulutnya (mati),
dan Allah menerima taubat hamba-Nya yang bertaubat.”

~ Hadis.

Categories: Mutiara Kata | Tinggalkan komen

Peluang Terluang.

” Pada waktu segala jalan hubungan di bumi ditutup orang, hubungan ke langit lapang terluang”.

– Prof. HAMKA

Categories: Mutiara Kata | Tinggalkan komen

Nikmat makan. Nikmat syukur.

Nikmatnya makan bukan sekadar nikmatnya makanan.

Begitulah sepatutnya yang dirasai oleh kita bila menghadapi makanan. Rahsia makanan bukan sahaja pada makanan yang dihidang tapi pada rasa hati yang menghadapi dan merasai makanan.

Secara kiasannya, bila kita melihat betapa orang yang susah mendapatkan makanan begitu bersyukur dengan makanan yang diperolehinya. Mereka akan memakan apa saja makanan bagi memenuhi tuntutan keperluan jasmaninya. Mereka merasa nikmatnya makan bukan sekadar nikmatnya makanan.
Bagaimana dengan kita yang cukup makan, adakah kita terus makan untuk menyihatkan lagi jasmani kita. Alangkah baiknya, jika kita makan kita juga rasa bersyukur dengan makanan yang diperolehi seperti orang yang susah mendapat makanan.

Teringat pada kisah Rasulullah S.A.W, kekasih Allah, utusan umat, bila baginda mampu memiliki segalanya waima makanan yang sedap-sedap dan mewah tetapi baginda tetap tawaduk dengan kehidupan yang sederhana. Walaupun diberi tawaran oleh Allah dengan memerintahkan gunung-gunung di semenanjung Arab menjadi longgokan emas, baginda menolak tawaran tersebut. Bukankah dengan emas Rasulullah S.A.W boleh menukarkannya dengan makanan yang sedap-sedap serta mewah, tapi bukan begitu itu akhlak baginda.
Sehinggakan pada satu hari, Rasulullah S.A.W menunaikan solat fardu dan menjadi imam di masjid Nabawi, sahabat-sahabatnya yang menjadi makmun terdengar bunyi berkeretup. Sahabat-sahabatnya yang memang kasihkannya merasa cemas dan setelah selesai bersolat, Umar bin Khattab bertanya, “Ya Rasulullah, adakah kamu sakit?”
Jawab Rasulullah S.A.W, “Aku sihat sahaja.” 
Tanyanya Umar lagi, “Tetapi mengapa setiap kali kamu menggerakkan tubuh terdengar bunyi tulang belulang berkeretup?”
Rasulullah S.A.W lalu membuka bajunya dan membuka lilitan kain pada perutnya dan menunjukkan batu-batu kerikil yang menyebabkan bunyi tersebut kedengaran setiap kali baginda menggerakkan tubuh dalam solatnya.
Sahabat-sahabatnya terkejut dan bertanya lagi, “Ya Rasulullah, mengapa kamu lakukan begitu, adakah kamu fikir kami tidak mampu memberi makanan kepada kamu. Bahkan ramai di kalangan kami yang hidup mewah sedangkan kamu kelaparan.” 

Begitulah sedih senarionya, sebagai ingatan, bila mana kita yang mampu makan makanan yang sedap-sedap masih ada lagi orang yang tak mampu untuk membeli makanan.

Tetapi Rasulullah S.A.W yang tinggi akhlaknya bukan saja kasih pada sahabat-sahabatnya malahan teringat akan tanggungjawabnya.
Jawab baginda, “Aku faham bahawa kamu semua adalah sahabatku yang setia, jangan makan, nyawa pun jika ku minta, kamu pasti memberikannya. Tetapi di mana tanggungjawabku di hadapan Allah sebagai pemimpin, aku membebankan orang yang aku pimpin?” 

Rasulullah S.A.W juga, selalu mencukupkan diri dengan sedikit makanan dan menahan diri dari sifat tamak, tergesa-gesa dan berebut-rebut makanan. Baginda tidak pernah mengucapkan kata lapar atau haus.

Bagaimana pula dengan kita? Jika kita tidak dapat mampu untuk berakhlak setinggi akhlaknya baginda, mulakanlah dengan nikmat makan dengan rasa nikmat syukur bukan sekadar nikmatnya makanan. Bersyukurlah bila mana kita berpeluang makan tak kira makanan itu kurang sedap, sederhana sedap atau makanan itu murah atau mahal. Berkongsilah rasa nikmat syukur tersebut dengan saudara-saudara kita, moga berkat rezeki kita.

Bersederhanalah dalam segala hal termasuklah dalam hal-hal makanan kita, sebagaimana doa munajat baginda,
“Ya Allah, anugerahkanlah kepadaku kesederhanaan hidup di waktu miskin ataupun kaya”. 

Begitu juga, Aisyah r.a  isteri baginda pernah berkata,

“Tidaklah seorang hamba yang meminum air sejuk, lalu masuk ke dalam perut dengan lancar tanpa ada gangguan dan keluarnya juga dengan lancar, kecuali wajib baginya bersyukur.

Begitulah kata-katanya yang dalam maksudnya untuk peringatan bagi kita dalam hal makan dan minum, supaya kita sentiasa bersyukur dan senantiasa memuji-Nya atas nikmat tersebut.

AstaghfirAllah, AstaghfirAllah, AstaghfirAllah. Moga Allah S.W.T ampunkan dosa-dosa kita.  Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah, syukur atas nikmat yang diberi. 🙂

SubhanAllah, Maha Suci Allah yang memberi segalanya.

Categories: Coretan Rohani | Tinggalkan komen

Beristigfarlah…

“Sekiranya ada masalah yang tidak selesai, beristigfar sebanyak-banyaknya. Nescaya Allah akan membuka jalan keluar. Apabila terasa sentuhan Allah, ujian, cubaan dan kesulitan yang datang akan menjadi seperti cucuran air hujan atau hembusan angin sahaja.”

~Syeikh Ibnu Taimiyah

Categories: Pesan Rohani | Tinggalkan komen

Create a free website or blog at WordPress.com.