Puisi Nurani

Bila Waktu Telah Berakhir

Bagaimana kau merasa bangga akan dunia yang sementara

Bagaimanakah bila semua hilang dan pergi meninggalkan dirimu

Bagaimanakah bila saatnya waktu terhenti tak kau sedari

Masih adakah jalan bagimu untuk kembali mengulangkan masa lalu

DUNIA penuh dengan hiasan

SEMUA dan segala yang ada akan kembali pada-Nya

Bila waktu telah memanggil

teman sejati hanyalah AMAL

Bila waktu telah terhenti

teman sejati tinggallah SEPI

Dari: OPICK

Advertisements
Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Masa.

Ia berlari dengan pantas
Dalam kealpaan dan kesedaran
Sama ada diperlekehkan atau dihargai
Ia tidak peduli

Dalam setiap hela nafas yang disedut dan dihembus
Ia tidak peduli pada yang mati atau hidup
Ia datang tidak diundang
Ia pergi tanpa dihalang

Ia adalah makhluk yang paling ajaib
Dicipta oleh Allah Yang Maha Menguasai
Siang dan malam dalam sistem perjalanannya
Tiada siapa dapat melewat dan mempercepatkannya

Ia adalah MASA.WAKTU yang tepati datang dan perginya..

Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Bongkak.

Hilanglah bongkak
Hilanglah sombong
Kembalilah insaf
Kembalilah syukur
Pada nikmat yang diberi
Pada hajat yang dimakbul
Hanya daripada-Nya
Datangnya segala kurniaan..

Hilanglah bangga diri

Hilanglah hebat diri

Terasa kerdilnya diri
Atas segala yang dinikmati ~
Kembalilah insaf, kembalilah syukur
Tanda kasihnya pada diri kerana Ilahi….
 ♥ Kembara Hati
Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

BACALAH. IQRA’

BACALAH
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Bacalah, dengan niat kerana Allah
Bacalah, dengan permulaan kalimah Allah
Bacalah, pada baris kalimah Allah
Bacalah, pada mengenal Allah Dan menjadi takut kepada Allah

Bacalah, pada baris-baris kalimah Allah
Lihatlah, pada baris-baris hikmah Allah

Yang dilukis oleh mata pena kuasa
Lantas yang dibaca dan dilihat
Pada matahari yang terpancar
Pada bintang yang bergemerlapan
Pada bumi yang terbentang
Pada langit yang dijunjungLantas lagi, Lihatlah dan Fikirlah
Tentang kejadian-kejadian tersebut
Dan sebutlah dan ingatilah Allah
Semasa kamu berdiri dan duduk
Semasa kamu baring mengiring….

ALLAH MAHA BESAR, ALLAH MAHA BERKUASA.

Nukilan hati~ Kembara Hati  ♥

Categories: Nukilan Hati, Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Bukan Kerna Nama

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum semua, saya menulis bukan kerana nama tapi kerana tanggungjawab saya sebagai seorang muslim.

Surah Al-Asr: 1-3 menerangkan:

“Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian; kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.”

Justeru, saya juga tertarik dengan bait-bait lagu ini. Lagu ‘Bukan Kerna Nama’ , nyanyian Ramlee Sarip, moga ia juga dapat menyampaikan hasrat saya…

Jangan kau pandang bibir yang manis
Kerana dia bisa menghancurkan
Jangan kau pandang wajah yang indah
Kerana dia bisa meracunmu

Dengarlah hai teman
Dengarkan bersama
Aku menulis bukan kerna nama
Kerna sifat kasih
Pada sesama insan
Dan menyatakan kasih sayangmu
Kita sama semuanya sama
Apa yang ada hanyalah kehidupan

Jangan kau dengar puisi dusta
Kerana dia bisa merosakkan jiwamu
Dengarkanlah puisi di pusaka
Yang telah turun temurun hari ini

Jangan kau alas hatimu itu
Dengan secebis warna kehitaman
Dialah seperti anai-anai
Lambat laun hancurlah dirimu   ❤

Categories: Hal Saya, Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Law Kana Bai Na Na

Wahai Tuhan, kami telah lalai dan alpa
Namun setiap daripada kami mendambakan
Pada keampunanMu
Pada sifat PemurahMu
Pada pembebasan daripada api nerakaMu
Dan pada syurgaMu
Bersama Penghulu segala manusia
Kami memohon padaMu

Kami memohon padaMu, Wahai Tuhanku
Jauh di lubuk hati kami
Andai Rasulullah masih ada bersama kami
Pasti yang jauh dan dekat akan datang padanya
Mengharapkan kebaikan Rasulullah sebelum ia berakhir
Dengan harapan dapat mendampingi Rasulullah
Kerana mendampinginya jiwa menjadi tenang
Dan doa akan diperkenankan oleh Allah

Cahaya Rasulullah tidak pernah sirna
Wahai Tuhan, makbulkan hajat kami untuk bertemu dengannya

HidayahMu ibarat alam yang terbentang luas
Sebagai kasih sayang Tuhan pemberi hidayah
Bicaramu bagaikan sungai yang jernih
Berdampingan denganmu bagaikan dahan segar dan basah

Ku tebuskan diriku dengan dirimu, Wahai Rasulullah

Wahai Muhammad, yang memuliakan segala makhluk
Berada di sisimu, jiwa menjadi tenang

Wahai pembawa rahmat bagi sekelian alam

Wahai kekasihku, Wahai Muhammad

Wahai penawarku, Wahai yang sentiasa dipuji
Kelebihanmu tidak dapat disangsikan lagi
Maha Agong yang berselawat atas baginda

Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Rasa jantung-hati

Kenali diri
Ketahui rasa jantung hati
Apakah yang dicari
Tentang hakikat kehidupan ini

Apa yang dicari di sini
Jadi debu berterbangan; tak bererti
Jika tidak diniat keranaNya, Ilahi
Apakah bekalnya nanti

Wahai, jantung hatiku
Adakah kamu telah berisi
Selamat sejahtera, luhur jantung hati
Untuk dibawa menghadap Ilahi
Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Sedih dan Duka

Sedih dan duka
Gundah dan sengsara
Tidak dipinta
Namun keajaibannya ia tetap menjelma
Di lubuk jantung-hati setiap jiwa

Sukarnya mengerti perasaan yang dialami
Walaupun oleh si pemilik jantung-hati
Wahai yang empunya jantung-hati yang hakiki
Aku berlindung pada-Mu, berserah diri …

~ Nukilan: Kembara Hati
September, 2012

Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Kembali

Kematian adalah pasti, bagi yang mengerti
Setiap jiwa yang pergi akan ada yang menangisi
Namun takdir Ilahi, mengatasi kehendak jantung-hati
Yang pergi pasti tidak akan kembali di sisi

Tenanglah kamu, wahai insan yang membawa jantung-hati
Jantung-hati yang sejahtera menghadap Ilahi
Tinggalkan segala isi dunia yang tidak membawa erti
Hanya pada DIA tempat kita kembali …
Pasti.
~ Nukilan: Kembara Hati
Peristiwa : Kembalinya tiga permata hati, harapan bonda, ayahanda & negara. Kemalangan di Rusia dan Jordon yang telah meragut nyawa tiga pelajar M’sia. Al-Fatihah…buat mereka. 
– September 2012. 

Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Pada-Mu Ku Bersujud

Ku menatap dalam kelam
tiada yang bisa ku lihat
Selain hanya nama-Mu
Ya Allah…

Esok ataukah nanti
Ampuni semua salahku
Lindungi aku dari segala fitnah

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
Hamba-Mu yang selalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakan-Mu
Saat kau limpahkan karuniaMu
Dalam sunyi aku bersujud
Pada-Mu

~ Pada-Mu Ku Bersujud ♥ – Afgan

Categories: Puisi Nurani | Tinggalkan komen

Blog di WordPress.com.